Mahasiswa Bubarkan Kegiatan Bimtek  Dana Desa SeKabupaten Lawas yang Diduga Terindikasi Dikorupsi Hingga  12 Milyar

Halokantinews.com.Padang Lawas.Sumut — Viral di media sosial video yang menampilkan sejumlah mahasiswa dari Kabupaten Padang Lawas yang memaksa menghentikan Kegiatan Pelatihan Kepala Desa di salah satu Hotel di Pekanbaru,

Dalam unggahan video viral tersebut, mahasiswa menyuarakan ketidakpuasan mereka terhadap kegiatan yang mereka duga sebagai ajang penghamburan dan perampasan dana desa untuk kepentingan pihak-pihak tertentu. Terlihat Aksi itu dipimpin oleh seorang mahasiswa dari Desa Binanga Kabupaten Padang Lawas, yang juga merupakan koordinator aksi tersebut.

Mahasiswa menegaskan bahwa kegiatan pelatihan tersebut hanya akan merugikan masyarakat desa dengan tidak memberikan manfaat yang sesuai untuk kesejahteraan mereka.

Mereka mengkritik frekuensi kegiatan pelatihan yang terlalu sering, dengan lebih dari 30 kali bimtek dilaksanakan oleh APDES Bercahaya Kabupaten Padang Lawas. Dalam vidio viral tersebut pelatihan berlangsung di Pekanbaru setelah sebelumnya dilakukan di Kota Medan, dalam rentang waktu kurang dari satu bulan.

Dalam orasi di vidio viral tersebut, mahasiswa menuntut agar kegiatan pelatihan segera dihentikan. Dia juga mengungkapkan keheranannya atas biaya registrasi yang mencapai Rp. 10.000.000 per peserta, dengan setiap desa diwajibkan mengirimkan empat peserta. Rekaman video menunjukkan bahwa peserta pelatihan sangat sedikit, yang menimbulkan pertanyaan tentang keabsahan dan efektivitas kegiatan tersebut.

Baca Juga :  Pasca Banjir Di OKU Selatan, Warga Desa Ulak Pandan Kecamatan Semidang Aji Belum Tersentuh Bantuan Dari Pemerintah Setempat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *